Gaya Topi Lama Yang Akan Dikembalikan Dalam Waktu Dekat

Gaya Topi Lama Yang Akan Dikembalikan Dalam Waktu Dekat

Gaya Topi Lama Yang Akan Dikembalikan Dalam Waktu Dekat – Satu hal yang telah diajarkan oleh ilustrasi dan arsip fotografi kepada kita adalah bahwa orang selalu tahu cara mengenakan hiasan kepala yang bergaya. Dari topi jongkok hingga topi yang menjulang tinggi, sejarah telah menghasilkan topi untuk setiap kesempatan. Berikut adalah 20 gaya lama yang, dengan dosis mode dan kepercayaan diri yang sehat, masih bisa terlihat luar biasa hari ini.

Gaya Topi Lama Yang Akan Dikembalikan Dalam Waktu Dekat

CLOCHE

Cloche yang ramping dan memeluk kepala adalah pendamping yang sempurna untuk gaya rambut bob yang dikenakan oleh flappers di tahun 1920-an. Topi biasanya dibiarkan polos untuk menekankan siluet berbentuk lonceng mereka, meskipun mereka juga menawarkan kanvas kosong untuk hiasan. Cloche paling populer selama Era Jazz tetapi kadang-kadang dimasukkan ke dalam gaya busana retro hari ini.

THE OTTOMAN HEADDRESS

Dalam kostum upacara Ottoman, topi memainkan peran utama. Tutup kepala sering menampilkan warna-warna cerah, ornamen berbulu, dan desain rumit yang menandakan status. Kelas pemakainya, agama, jenis kelamin, dan klan semua bisa diperoleh dari cara kain di hiasan kepala mereka berlapis.

THE BOWLER HAT

Topi paling populer di abad ke-19 tetapi tidak selalu menjadi pilihan paling praktis untuk kegiatan di luar ruangan. Ketika mencari cara untuk melindungi kepala penunggang kuda dari cabang, saudara Thomas dan William Bowler datang dengan topi senama mereka. Topi bowler kokoh, kompak, dan cocok untuk hampir semua kesempatan. Meskipun topi bowler sebagian besar gagal pada 1980-an, pabrikan asli London Lock & Co masih menjual ribuan setiap tahun.

THE PILLBOX HAT

Tidak seperti beberapa topi dari sejarah, yang satu ini dihargai karena kesederhanaannya. Itu dapat dengan mudah dikenali dari bentuknya yang bulat dan tanpa pinggiran yang menyerupai kotak obat. Itu mulai mendapatkan tenaga pada 1930-an sebelum mencapai puncak popularitas dengan First Lady Jackie Kennedy pada 1960-an.

FASCINATOR

Tergantung pada tampilan yang Anda inginkan, seorang fascinator dapat dikenakan sebagai item aksen halus atau bagian pernyataan yang mencuri perhatian. Topi didefinisikan sebagai hiasan kepala hiasan yang diikat ke mahkota menggunakan ikat kepala atau sisir.

Begitu mereka memenuhi kriteria itu, tukang pesona dapat mengambil bentuk bunga, bulu, kain, atau apa pun yang bisa direkayasa pemakainya untuk tetap di kepala mereka. Dan meskipun mereka masih populer di Inggris, orang Amerika tidak cenderung menggunakan pemikat di luar pakaian Derby Day.

Gaya Topi Lama Yang Akan Dikembalikan Dalam Waktu Dekat

THE TRI-CORNER HAT

Di Eropa dan Amerika abad ke-17, topi tri-sudut, atau tricorn, memberi pria kesempatan untuk memamerkan wig berkilau mereka yang menyembul dari bawah pinggiran yang terbalik. Maka tidak mengherankan bahwa gaya topi mati dengan mode wig bubuk, tetapi itu tidak berarti itu tidak cocok untuk kembali.

Bahkan jika pemakainya tidak memiliki wig untuk dipamerkan, mereka dapat mengambil satu halaman dari buku nenek moyang kita dan meningkatkan topi itu sendiri dengan bulu, brokat, dan kain atau mungkin hanya lambang olahraga.

THE DEERSTALKER HAT

Jika Anda pernah melihat topi ini di mana saja, kemungkinan besar topi itu ada di kepala seseorang yang memerankan Sherlock Holmes. Topi baja telah dikaitkan dengan karakter sejak buku diterbitkan pada abad ke-19 (ilustrasi bukan cerita yang melakukannya, karena Sir Arthur Conan Doyle tidak pernah menyebutkan topi dalam teks).

Sangat aneh bahwa seorang detektif perkotaan akan mengenakan topi penguntit rusa sejak awal, mengingat mereka dirancang untuk permainan berburu dan tidak melacak petunjuk, tetapi kembalinya topi bergaya cerdas harus dasar.…